Thursday, October 27, 2016

Housemate oh Housemate

Assalamualaikum w.b.t


Helloooo pembaca sekalian!!

Huish! Setelah berkurun lamanya blog ni disentuh. Lama betul kau berehat ya blog. Kesian kena tindas.

Okaylah. Sementara mood menaip ni datang, jomlah kita mencurahkan rasa ketidakpuashatiannyepunterber. Haaa ambik kau perkatan yang paling panjang di abad ni.

Ceritanya begini. Aku sekarang ni tinggal di rumah sewa yang didiami oleh 4 orang dewasa dan 2 orang kanak-kanak. Tapi most of the time yang tinggal dalam rumah tu kami bertiga. Aku dengan roommate aku dengan sorang lagi penghuni bilik sebelah kami. Yang akak dan anak-anak dia tu jarang balik rumah sebab akak tu banyak travel.

Dipendekkan cerita, aku dan roommate aku tidak suka sama sekali dengan penghuni sebelah tu. Sebab apa? Fuhhh banyak sebabnya.

Yang pertama sekali adalah dia smoker. Dia mau merokok ka apa ka ada ku kisah? Tidak ku kisah. Apa yang ku kisah? Bila habuk rokoknya ditabur merata tempat. Di sinki dapur, sinki toilet, lantai toilet, dalam mangkuk jamban. Kalau dia bersihkan aku tidak kisah langsung bro.

Yang kedua, dia suka masak. Itu bagus sebab jimat tenaga, duit dan masa. Tidak perlu keluar rumah dan drive dan makan di kedai makan. Apa yang tidak bagus? Bila kuali, senduk, piring, mangkuk dan segala alat makan dibiarkan di sinki dan esoknya aku yang kena basuh sebab aku mau guna semua benda yang dia guna tu dan aku tidak suka dapur kotor. Pandai makan pandailah basuh.

Yang ketiga, dia guna air yang aku tadah untuk emergency bila water supply tiada. Kamu bayangkan ya aku penat-penat isi semua botol yang dia buang pastu aku basuh pastu aku isi air pastu dia guna hampir semua botol. Pastu yang buat aku panas is bila aku balik dari kerja dan balik rumah. Aku memang sudah set dalam kepala otak aku ni yang di rumah ada air yang banyak dan cukup untuk aku dan roommate aku untuk membersihkan badan. Tapi bila aku buka tong yang aku isi penuh tu kurang, aku memang panas hati. Kalau dia guna tidak sampai separuh aku tidak kisah tapi ni lebih daripada separuh. Tapi aku tau kenapa dia guna lebih dari separuh, sebab dia bersaiz XXXXXL hahaha.

Yang keempat, dia bawa lelaki masuk rumah dan sekaligus masuk ke dalam bilik dia. Bukan sekali, dua kali, tiga kali tau. Berkali-kali you knowwww. Okay fine kalau kau mau bawa lelaki, aku tidak kisah tapi ada sekali tu aku off day dan tengah lipat baju depan tv sambil tengok cerita Hindustan di TV3, alaa yang setiap hari sabtu pukul 2 petang tu. Lepas tu dia keluar masuk bilik. Aku macam biasa buat dunno. Sampailah dia macam berjalan slow ke arah aku pastu cakap macam ni “err awak, boyfriend I nak keluar pegi toilet. Takut u tak selesa”. Okay aku pun beralih ke sofa sebab sofa tu terlindung sikit. So boyfriend dia tu memang tidak nampak aku lah. Then after lelaki tu dah masuk bilik aku pun duduk depan tv semula dan sambung lipat kain. Pastu 5 mins later boyfriend dia tu keluar bilik mengejut. Aku yang tengah duduk depan tv dengan baju sleeveless terus melompat atas sofa tu balik. Dalam hati memang dah maki hamun. Haishhh. Oh ya 1 lagi, boyfriend dia NIGGAH. Hahaha.



Itu sajalah coretan untuk kali ini. Semoga berjumpa lagi di lain coretan. Semoga sihat selalu. Sebarang pertanyaan boleh tinggalkan mesej di ruang komen ya. Babai..